Sabtu, 02 Februari 2013

Guaira Falls

Guaira Falls
Guaira Falls (Spanyol: Saltos del Guaira, Portugis: Salto das Sete Quedas do Guaira) adalah serangkaian air terjun besar di Sungai Paraná di sepanjang perbatasan antara Brazil dan Paraguay. Air terjun ini sudah tidak ada lagi, tergenang pada tahun 1982 oleh impoundment dari waduk Dam Itaipu. Sementara angka yang dipublikasikan bervariasi, mulai dari 470.000 kaki kubik (13.000 m3) per detik untuk 1.750.000 kaki kubik (50.000 m3) per detik, laju alir Guaira adalah salah satu yang terbesar dari setiap saat itu-yang ada jatuh di Bumi.


Air terjun ini terdiri 18 katarak dikelompokkan dalam tujuh kelompok-maka nama Portugis mereka, Sete Quedas (Seven Falls)-dekat kota Brasil Guaira, Paraná dan Salto de Guaira, kota timur di Paraguay. Air terjun yang terletak pada titik di mana Sungai Paraná terpaksa melalui ngarai sempit. Pada kepala air terjun, sungai menyempit tajam dari lebar sekitar 1.250 kaki (380 m) sampai 200 kaki (61 m). Ketinggian total air terjun adalah sekitar 375 kaki (114 m), sedangkan katarak individu terbesar adalah 130 kaki (40 m) tinggi. Deru air terjun bisa didengar dari 20 mil (32 km) jauhnya.

Perendaman
Sebuah obyek wisata dan menjadi favorit penduduk setempat, air terjun benar-benar tenggelam di bawah danau buatan yang dibuat oleh Itaipu Dam, terpenting dari proyek PLTA terbesar di dunia hingga saat ini setelah selesai pada tahun 1982. Pembangunan bendungan, disahkan oleh perjanjian 1973 bilateral antara Brasil dan Paraguay rezim waktu, menandai era baru kerjasama antara negara-negara, yang keduanya telah mengklaim kepemilikan Guaira Falls sebagai sendiri. 




Sebagai pembangunan Dam Itaipu berkembang, ribuan pengunjung berbondong-bondong ke daerah itu untuk melihat air terjun itu sebelum menghilang selamanya. Bencana melanda pada tanggal 17 Januari 1982, ketika sebuah jembatan ditangguhkan affording akses ke pandangan yang sangat spektakuler dari air terjun runtuh, menewaskan 80 orang.

Brasil penyair Carlos Drummond de Andrade menulis sebuah puisi mengungkapkan kekagetannya pada kehancuran Guaira Falls. Terletak di tipe besar, puisi mengisi seluruh halaman dalam Jornal do Brasil surat kabar:

    
Berikut tujuh visi, tujuh patung cair
    
lenyap melalui perhitungan terkomputerisasi
    
dari sebuah negara berhenti menjadi manusia
    
untuk menjadi perusahaan dingin, tidak lebih.
    
Gerakan menjadi bendungan.
    
-Carlos Drummond de Andrade, "Perpisahan dengan Seven Falls" (kutipan, diterjemahkan dari bahasa Portugis)Sebelumnya, seperti air mulai naik, demonstrasi berlangsung, sementara ratusan orang berkumpul untuk berpartisipasi dalam guarup, sebuah ritual adat di memori air terjun. Genangan mengambil hanya 14 hari, terjadi selama musim hujan ketika tingkat Sungai Paraná tinggi. Dengan 27 Oktober 1982, waduk ini sepenuhnya terbentuk dan air terjun telah menghilang. Pemerintah Brasil kemudian mendinamit permukaan batu terendam air terjun, untuk mempromosikan navigasi yang lebih aman di sungai.Para direktur perusahaan yang membangun bendungan seperti dikutip, "Kami tidak menghancurkan Seven Falls. Kami hanya akan mentransfer ke Itaipu Dam, yang katup akan menjadi pengganti untuk kecantikan [air terjun]".


Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Gua%C3%ADra_Falls

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Blinking Cute Box Cat